.

.

Wayang kulit Kanggo Sumber Etika Ana ing kehidupan pribadi lan publik

 

Tulisan Versi Nganggo Bahasa Jawa


BERITAJAWA.com -Wayang kulit yaiku tontonan sing dimainke karo Ki Dalang, diiringi gendhing  gamelan sing dimainke karo sekelompok nayaga lan lagune dinyanyiake karo Sinden. Wayang yaiku seni pertunjukan sing asale saka Jawa. Wayang mulai tumbuh pesat ana ing Jawa lan Bali. Ora ana bukti sing nunjukake menowo asal-usul wayang kuwi, nanging nganti tekan saiki, catatan sing paling awal sing didapat soko pertunjukan Wayang asale soko Balitung prasasti sekitar abad 4 sing moco mawayang Galigi. Dipentasake cerito kisah Wayang biasane yaiku Mahabharata lan Ramayana.

Pawongan sing mainke Wayang disebut Dalang.Dalang yaiku peran sing paling penting ana ing pertujukan wayang (prototipe wayang)Ana ing terminology bahasa Jawa, dalang asale seko singkatan ngudhal piwulang. Ngudhal sing artine mbongkar utowo nyebarake lan piwulang sing artine pengajaran, pendidikan, ilmu pengetahuan, informasi. Dadi di mana Dalang ing Wayang ora gur nunjukake aspek tontonan wae, nanging ugo ana bimbingane. Amergo saka kuwi, selain nguwasai teknik pedalangan kanggo aspek hiburan, dalang kudhu berpengetauhan sing luas lan mampu menehi efek. 

Karakter ana ing wayang ana atusan. Wayang sing ora dimainke di dhelehake ana ing wit gedhang cerak karo dalang. Nek  wayang dimainke, wayang muncul sebagai bayangan ana ing layar putih ing ngarep dalang. Setiap kinerja Wayang menyajikan crito sing bedo ana ing permainan. Ragam bermain dibagi dadi 4 kategori: grip cerita, bermain carangan, bermain gubahan lan bermain karangan. Bermain grip duweni cerito sing sama sekali berakar ing perpustakaan sementara nek bermain Wayang carangan gur garis besare wae sing diambil seko perpustakaan Wayang. Bermain gubahan ora berakar ing cerito wayang nanging nganggo tempat sing tepat ing perpustakaan Wayang, sementara buket bermain sakabehe longgar.

Kekuatan sing utama ana ing wayang, iyo ugo ngerupaake identitas, yoiku isi soko nilai filsafat. Boneka urip lan berkembang waktu sing suwe iku berhasil menyerap nilai-nilai lan kebajikan hidup terus dilestarekake ana ing berbagai pertunjukan wayang.
Mulai seko pemujaan leluhur, wayang wis sangat religius, enthuk masukan seko  Hindhu, sehingga wayang media sing kuat kanggo ritual lan etika messenger. Proses akulturasi isi negesake isi-isi posisi wayang kanggo sumber etika lan filsafat tekun lan terus disampaiake ana ning publik. Amergo seko kuwi ana pendapat, ora bedo menowo wayang kanggo buku filsafat, yaiku filsafat kepulauan sing iso digunaake kanggo sumber etika ing kehidupan pribadi lan publik. Tontonan wayang dudu meneh sekedar bayangan utowo ‘wayang, nanging kanggo ‘ ngaurip wewayangane’ sing ngarupaake bayangan kehidupan manusia. Ing pertunjukan wayang, iso dirasionalisasi lan iso ngerasaake kehidupan manusia seko lahir nganti tekane pati. Perjalanan urip manusia kanggo usaha negakake hak kanggo ngalahake kuwi ora bener.





Tulisan Versi Bahasa Indonesia

Wayang kulit adalah seni pertunjukan yang dimainkan oleh sang dalang, diiringi musik gamelan yang dimainkan oleh sekelompok nayaga dan lagu dinyanyikan oleh Sinden (penyanyi). Wayang adalah seni pertunjukan yang berasal dari Jawa. Wayang mulai tumbuh pesat di Jawa dan Bali. Tidak ada bukti yang jelas yang menjelaskan asal-usul Wayang itu sendiri, namun sampai saat ini, catatan awal yang bisa didapat tentang pertunjukan Wayang berasal dari Balitung prasasti sekitar  abad ke-4 yang membaca mawayang Galigi. Dipentaskan cerita kisah Wayang biasanya adalah Mahabharata dan Ramayana.

Seseorang yang digunakan untuk memainkan  Wayang disebut Dalang (dalang).
Dalang adalah
peran yang  paling penting dalam sebuah pertunjukan Wayang (prototipe wayang). Dalam terminologi bahasa Jawa, dalang (barrier) berasal dari singkatan ngudhal piwulang. Ngudhal berarti untuk membongkar atau menyebarkan dan piwulang berarti pengajaran, pendidikan, ilmu pengetahuan, informasi. Jadi di mana Dalang dalam Wayang menunjukkan tidak hanya pada aspek tontonan (hiburan) saja, tetapi juga bimbingan. Oleh karena itu, selain menguasai teknik pedalangan sebagai aspek hiburan, dalang harus berpengetahuan dan mampu memberikan efek.

Karakter dalam Wayang sebesar ratusan. Para wayang tidak dimainkan diletakkan di pohon pisang dekat dalang. Ketika dimainkan, wayang akan muncul sebagai bayangan di layar putih di depan dalang. Setiap kinerja Wayang menyajikan cerita yang berbeda dalam bermain. Ragam bermain dibagi menjadi 4 kategori: grip cerita, bermain carangan, bermain gubahan dan bermain karangan. Bermain grip memiliki cerita yang sama sekali berakar di perpustakaan sementara di bermain Wayang carangan hanya garis besarnya diambil dari perpustakaan Wayang. Bermain gubahan tidak berakar dalam cerita wayang tetapi memakai tempat yang tepat di perpustakaan Wayang, sementara buket bermain sepenuhnya longgar.

Kekuatan utama budaya wayang, yang juga merupakan identitas, adalah isi dari filsafat nilai. Boneka tumbuh dan berkembang untuk waktu yang lama itu berhasil menyerap nilai-nilai dan kebajikan hidup terus dilestarikan dalam berbagai pertunjukan wayang. Mulai dari pemujaan leluhur, wayang sudah sangat religius, mendapatkan masukan Hindu, sehingga wayang media yang kuat sebagai ritual dan etika messenger. Proses akulturasi yang menegaskan isi isi posisi wayang sebagai sumber etika dan filsafat tekun dan terus disampaikan kepada publik. Oleh karena itu ada pendapat, tidak berbeda dengan wayang sebagai buku filsafat, yaitu filsafat kepulauan yang dapat digunakan sumber etika dalam kehidupan pribadi dan publik. Tontonan wayang bukan lagi sekedar bayangan atau 'wayang, tetapi sebagai' ngaurip wewayangane 'yang merupakan bayangan kehidupan manusia. Dalam pertunjukan wayang, bisa dirasionalisasi dan merasa bagaimana kehidupan manusia dari lahir sampai mati. Perjalanan hidup manusia untuk berusaha menegakkan hak untuk mengalahkan itu tidak benar.

Bj
Share this article :
 
About Us | Privacy Policy|Term Of Use| Contact Us
Copyright © 2011. beritajawa.com - All Rights Reserved
Proudly powered by Blogger